This is default featured post 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Sabtu, 15 Maret 2014

Syarat Imam




“Yang berhak menjadi imam shalat untuk suatu kaum adalah yang paling pandai dalam membaca al-Qur’an. Jika mereka setara dalam bacaan al- Qur’an, (yang menjadi imam adalah) yang paling mengerti tentang sunnah Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam. Apabila mereka setingkat dalam pengetahuan tentang sunnah Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, (yang menjadi imam adalah) yang paling pertama melakukan hijrah. Jika mereka sama dalam amalan hijrah, (yang menjadi imam adalah) yang lebih dahulu masuk Islam.” (HR. Muslim no.673 dari Abu Mas’ud al-Anshari radhiyallahu ‘anhu)
Dalam riwayat lain, ada tambahanlafadz,
“Jika mereka sama dalam amalan hijrah, (yang menjadi imam adalah) yang paling tua di antara mereka.”
Secara ringkas, syarat Imam Sholat adalah:
1. Yang paling pandai membaca al-Qur’an. Jika sama-sama pandai,
2. Yang paling mengerti tentang sunnah Nabi radhiyallahu ‘anhu. Jika sama-sama mengerti,
3. Yang paling pertama melaksanakan hijrah. Jika sama dalam hal hijrah,
4. Yang lebih dahulu masuk Islam. Jika bersama masuk Islam,
5. Yang lebih tua.
Jika dalam sholat saja ada syarat siapa yang menjadi imam, jelas ada syarat yang lebih besar dan lebih berat untuk menjadi Imam untuk umat Islam. Namun, sebelum membahas IMAM besar, perlu juga disadari bahwa menjadi “imam” dalam rumah tangga jelas harus ada syaratnya..hehe
Dikutip dari kitab Makarim al-Akhlaq, Umar Ibn al-Khaththab ra. mengajarkan kaum muslimah agar senantiasa memerhatikan kriteria laki-laki yang akan menjadi suaminya kelak. Menurut Umar ra, kriteria laki-laki secara umum terbagi menjadi tiga golongan pokok, yaitu:
1. Laki-laki yang menjaga diri, lemah lembut, cepat berpikir, memiliki keputusan yang tepat.
2. Laki-laki yang ketika dihadapkan pada satu persoalan akan pergi pada orang yang ahli untuk meminta nasehat dna masukan.
3. Laki-laki yang sellau bingung, tidak pinta, dan enggan mendengarkan pendapat orang lain.
Dari tiga golongan tersebut, golongan mana yang kau pilih Shalihah? :)
"Nikahkanlah dengan laki-laki yang bertaqwa kepada Alloh" Jawab Imam Hasan mana kala Imam Hasin bin Ali ditanyai seseorang yang memiliki seorang anak gadis. Apa yang dikatakan Imam Hasan ini merupakan pedoman bagi wali dan bagi muslimah untuk memilih calon suami atau calon imam keluarga yang tepat yakni seseorang yang beriman pada Alloh, bertaqwa hanya pada Alloh, dan berakhlaq mulia sesuai tuntunan Islam.
Disamping itu, para ulama juga menguraikan konsep kufu’ dimana secara umum kufu’ diartikan kesepadanan antara suami-istri. Dan kufu’ yang paling utama adalah kesepadanan iman dan akhlaqnya, bukan nasab, bukan harta, bukan pula rupa.
"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan, dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu adalah orang yang paling bertakwa di antara kamu." (QS al-Hujurat ayat 13).
Jelas bagi kita bahwa Imam yang layak dijadikan imam, syarat utamanya adalah yang memiliki Iman dan Akhlaq yang mulia. Karena kriteria bertanggung jawab, bisa menafkahi, menyayangi, dan sifat-sifat bijak lainnya akan terlahir mana kala Iman dan Akhlaqnya benar, atas bimbingan Islam.
Jadi Sholihah, pantaskan dirimu menjadi Ma’mum dari Imam yang luar biasa. Dan Ingat janji Alloh, bahwa perempuan sholeh untuk lelaki sholeh juga.
”Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji dan laki-laki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (surga).” (QS an-Nuur ayat 26).
- dwn

Minggu, 09 Maret 2014

Tentang SoundCloud

Bismillahirrohmaanirrohiim
Beberapa minggu terakhir sempat membuka account beberapa teman yang menggunggah suara emasnya melalui https://soundcloud.com/. Setelah saya pikir-pikir, benar suara mereka sangat indah dan sangat nyaman didengar. Dari teknik vokal, artikulasi, intonasi, ketepatan nada, teman-teman saya ini memiliki suara khas dan layak untuk menjadi seornag penyanyi. Lalu setelah membuka beberapa akun, saya mencari adakah akun yang isi soundcloudnya berupa rekaman dakwah? Sejauh ini, saya belum menemukan akun yang isinya dakwah semua. Subhanalloh. Maha Suci Alloh dari segala aktivitas yang tidak berlandaskan perintah-Nya. Gara-gara hal ini saya berspekulasi dan menerka-nerka “mungkin rekaman dakwah terlalu besar memorinya” atau apa ya hal yang menyebabkan dakwah tidak direkam?
Namun, gara-gara hal ini saya semakin menyadari. Dakwah itu tidak semudah bernyanyi. Bernyanyi hanya memerlukan teknik vokal, karakter suara, pengaturan nafas, dan pengekspresian perasaan dengan lagu yang disampaikan. Bagaimana dengan Dakwah? Dakwah itu secara teknis berbicara mengenai materi yang disampaikan, komunikasi, kematangan sikap, dan keberanian menyampaikan kebenaran. Itu secara teknis. Tapi yang paling sulit adalah karena Dakwah itu bertujuan agar tidak sekedar sampai di telinga, tapi sampai pada nurani dan keimanan yang pada tahap ini peran Alloh-lah yang snagat kuat agar panah kebenaran yang ditembakkan tepat menancap ke hati pendengarnya. Mengapa Dakwah dikatakan lebih sulit? Karena kita memerlukan kejernihan pikiran, kemurnian niat, dan keikhlasan hati serta kepasrahan diri agar Alloh sudi mennancapkan panah kebenaran yang kita sampaikan itu pada nurani pendengar.
Saya percaya bahwa Anda tidak ingin menjadi orang-orang yang biasa. Menjadi penikmat suara adalah hal yang sangat biasa.
Menjadi penyanyi adalah hal yang biasa.
Menjadi Qori’ah adalah hal luar biasa.
Namun menjadi Pendakwah Risalah Islam adalah hal paling menakjubkan dalan sejarah hidup Anda!
Salam Dakwah!
- dwn

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More